NasionalPolitik

Survei Charta Politika: Elektabilitas Ganjar Lebih Tinggi dari Prabowo dan Anies

JITOE – Lembaga survei Charta Politika Indonesia merilis hasil survei nasional terkait Calon Presiden 2024.

Dalam survei tersebut, menunjukan Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo mendapatkan elektabilitas tertinggi sebanyak 36.5%, diikutin Menhan Prabowo Subianto sebanyak 26.7%, dan Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan sebanyak 24.9%.

Sedangkan pada simulasi elektabilitas Wakil Presiden, nama Sandiaga Uno unggul jauh di atas nama-nama lainnya.

Hasil survei Charta Politika Indonesia menunjukkan bahwa tingkat keterpilihan atau elektabilitas Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo sekitar 10 persen lebih tinggi apabila dibandingkan dengan elektabilitas Menteri Pertahanan RI Prabowo Subianto dalam simulasi tiga calon presiden.

“Ketika kami simulasikan tiga nama, Ganjar Pranowo ada di angka 36,5 persen, Pak Prabowo di peringkat kedua dengan 26,7 persen, dan (Gubernur DKI Jakarta) Anies Baswedan 24,9 persen. Jadi, jaraknya (Ganjar-Prabowo) melonjak hampir 10 persen di angka 9,8 persen, dengan persentase tidak tahu dan tidak menjawab sebesar 11,9 persen,” kata Direktur Eksekutif Charta Politika Indonesia Yunarto Wijaya.

Pernyataan tersebut ia sampaikan dalam acara Rilis Survei Charta Politika: Membaca Situasi Politik dan Konstelasi Elektoral Pasca Rakernas Projo, yang disiarkan di platform Zoom Meeting, Jakarta, Senin (13/06/2022).

Baca Juga:   DME Kurangi Beban Import dan Ciptakan Lapangan Kerja

Sebelum melakukan simulasi tiga nama, Charta Politika Indonesia telah melakukan simulasi pemilihan presiden dengan sepuluh nama, yaitu:

  1. Ganjar Pranowo
  2. Prabowo Subianto
  3. Anies R Baswedan
  4. Ridwan Kamil
  5. Sandiaga S Uno
  6. Agus H. Yudhoyono
  7. Khofifah Indar Parawansa
  8. Erick Thohir
  9. Puan Maharani
  10. Airlangga Hartanto

Ganjar Pranowo menempati urutan pertama dengan elektabilitas sebesar 31,2 persen, Prabowo Subianto sebesar 23,4 persen, dan Anies Baswedan sebesar 20,0 persen.

Menyusul di posisi keempat terdapat Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil dengan elektabilitas sebesar 4,6 persen serta Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Sandiaga Uno dengan elektabilitas 3,6 persen yang menempati posisi kelima.

“Ada sebuah pengerucutan. Ada perilaku dan preferensi pemilih yang semakin menguat pada tiga nama yang dianggap sebagai papan atas,” tutur Yunarto.

Lembaga Charta Politika menguji terkait kemantapan pilihan dari para responden untuk melihat tingkat kemungkinan seorang pemilih mengubah pilihan mereka apabila calon lain menawarkan program yang lebih menarik.

Baca Juga:   Buruan Daftar Mudik Gratis Moda Bus! Palembang - Lampung Merapat

Dari 31,2 persen responden yang merupakan pemilih Ganjar Pranowo, tutur Yunarto, sebesar 68,4 persen menyatakan kemantapan mereka untuk memilih Ganjar, sedangkan 29,4 persen lainnya mengatakan masih mungkin berubah, dan 2,1 persen lainnya mengatakan tidak tahu atau tidak menjawab.

Dari 23,4 persen responden yang memilih Prabowo Subianto, sebesar 46,3 persen menyatakan kemantapan mereka, 49,1 persen menyatakan masih mungkin berubah, dan 4,6 persen mengatakan tidak tahu atau tidak menjawab.

Di sisi lain, dari 20 persen responden yang memilih Anies Baswedan, sebesar 54,6 persen menyatakan sudah mantap, 42,1 persen menyatakan masih mungkin berubah, dan 7,1 persen tidak menjawab atau tidak tahu.

“Yang tingkat kemantapannya masih di bawah 60 persen, ini biasanya yang disebut dengan potensi terjadinya swing voters atau pemilih yang masih bisa berpindah ketika lawan memberikan tawaran yang lebih menarik,” kata Yunarto. (*)

Editor: M. Anton

Sumber:

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button