JitoepediaTeknologi

Kapan Pekerjaan Anda akan Digantikan Robot?

Elon Musk bersikeras bahwa Kecerdasan Buatan (AI) akan membuat manusia tidak lagi perlu bekerja, dan para ahli mengungkapkan sejumlah profesi yang bisa digantikan dengan SEGERA – serta yang akan menghadapi pengurangan pekerjaan di masa mendatang.

Elon Musk, miliarder yang diakui dalam bidang teknologi, telah mengusulkan bahwa, berkat kemajuan cepat dalam Kecerdasan Buatan (AI), suatu saat nanti tidak akan ada lagi manusia yang perlu bekerja.

Namun, pertanyaannya adalah seberapa jauh kemungkinan tersebut akan terwujud? Dan profesi mana yang akan terlebih dahulu digantikan oleh robot?

MailOnline menyelidiki lebih lanjut tentang profesi yang sudah saat ini diinvasi oleh Artificial Intelligence (AI), serta posisi-posisi yang kemungkinan akan digantikan dalam 10 hingga 20 tahun ke depan.

Pekerja pengemas daging, petugas kebersihan, dan kontraktor konstruksi adalah beberapa contoh pekerjaan yang mungkin akan digantikan oleh mesin dalam waktu yang tidak terlalu lama, menurut para ahli. Namun, guru, perawat, dan perancang mode masih dianggap aman untuk saat ini.

Spekulasi mengenai dampak AI terhadap dunia kerja semakin marak seiring dengan kemunculan perangkat lunak komputer seperti ChatGPT, yang mampu menciptakan teks dan menjawab pertanyaan dengan gaya yang menyerupai manusia.

Berikut Pekerjaan yang Sudah Diambil Alih oleh Robot:

Call centre operatives

Menurut para ahli, peran dalam layanan pelanggan di seluruh dunia saat ini sudah mulai diambil alih oleh kecerdasan buatan. Sebagai contoh, perusahaan furnitur asal Swedia, IKEA, melaporkan bahwa 47 persen panggilan pelanggan mereka saat ini ditangani oleh seorang AI bernama Billie, sementara perusahaan telekomunikasi raksasa berjanji untuk menggantikan 10.000 pekerjaan dengan robot.

Profesor Carl Benedikt Frey, direktur masa depan dunia kerja di Oxford Martin School, Universitas Oxford, menjelaskan, “Pekerjaan operator pusat panggilan dan telemarketing adalah salah satu yang paling mungkin digantikan oleh AI. Teknologi seperti ChatGPT sangat canggih dalam mereproduksi interaksi manusia dalam dunia virtual.”

Namun, ia menambahkan bahwa hal ini justru akan semakin memperkuat pentingnya interaksi tatap muka yang tidak dapat diotomatisasi. Bahkan, eksekutif periklanan veteran, Sir Martin Sorrell, telah memprediksi bahwa dalam waktu dekat, semua pusat panggilan akan menghilang dengan perkembangan AI.

Graphic designers and software engineers

Lowongan pekerjaan untuk perancang grafis telah turun drastis sebesar 58 persen sejak tahun 2022, menurut analisis yang dilakukan oleh situs lowongan kerja Adzuna.

Perusahaan ini sebagian besar menyalahkan penurunan ini pada munculnya chatbot seperti ChatGPT dan Bard milik Google, yang juga telah mengambil pekerjaan dari analis dukungan TI, perancang web, dan insinyur perangkat lunak.

Peran untuk insinyur perangkat lunak telah mengalami penurunan sebesar 57 persen, dari 20.193 lowongan pada tahun 2022 menjadi 8.644 tahun ini. Ini menunjukkan bahwa perusahaan-perusahaan sedang mencari kecerdasan buatan untuk mengisi banyak pekerjaan yang sebelumnya dilakukan oleh manusia.

Copy editors

Seperti yang dibahas di atas, Kecerdasan Buatan Generatif merupakan masalah besar bagi kita manusia. Kemajuan dalam bidang ini semakin pesat, sehingga beberapa chatbot seperti ChatGPT mampu menciptakan konten yang tidak bisa dibedakan dari karya manusia.

Tidak hanya itu, mereka juga dapat melakukannya dengan lebih cepat. Jauh lebih cepat.

Copywriter manusia mungkin memerlukan waktu hingga 90 menit untuk menulis suatu artikel yang hanya memerlukan waktu kurang dari 10 menit bagi AI, itulah mengapa beberapa perusahaan sedang mencobanya.

Dean Meadowcroft adalah seorang penulis salinan di departemen pemasaran kecil, namun ia dipecat empat bulan setelah perusahaan tersebut menghadirkan AI untuk membantu dalam penulisan siaran pers, posting media sosial, dan konten lainnya.

Jonathan Nelson, seorang manajer pemasaran digital senior dari American Marketing Association, juga memberikan wawasan tentang bagaimana perusahaan-perusahaan sedang menguji alat baru ini.

“AI menulis artikel 1.000 kata, dan kemudian diedit untuk membuatnya terdengar manusiawi kembali,” katanya.

Baca Juga:   Oh, Ternyata Segini Gaji Pengawas TPS Pemilu 2024

“Itu adalah kerangka kerja untuk artikel.”

Cleaning Service dan Penjaga Keamanan (Security)

Robot yang didukung AI telah dikembangkan untuk bertindak sebagai penjaga keamanan, pembersih rumah sakit, dan bahkan menggantikan pekerjaan di panti jompo.

Android yang dikembangkan oleh Aeolus Robotics telah digunakan dengan sukses di Jepang, Hong Kong, dan Taiwan, di mana ia telah digunakan oleh beberapa penyedia perawatan terbesar negara-negara tersebut.

Ini juga mungkin segera hadir di Inggris, dengan perusahaan Jepang tersebut telah mengkonfirmasi bahwa mereka sedang mencari untuk memperluas bisnis mereka di Inggris dan sedang dalam pembicaraan dengan distributor dan mitra.

Pengemas Daging

Sektor manufaktur, termasuk pabrik mobil, telah mengandalkan robot selama bertahun-tahun, tetapi industri pengolahan makanan agak lambat dalam mengadopsi teknologi ini.

Namun, sepertinya tidak lagi. Robot sekarang digunakan untuk mengangkut bangkai hewan yang berat dan menumpuk serta mengangkut kotak untuk pengiriman.

Mesin pemotong AI juga sudah diuji coba dengan berbagai tingkat keberhasilan, dengan beberapa yang tidak bisa menandingi potongan yang tepat seperti yang dilakukan oleh tukang daging atau membedakan antara kulit, lemak, tulang, dan daging di pabrik pengolahan ayam dan kalkun.

Namun, bahkan itu juga mulai berubah.

Meskipun robot tidak bisa menangani setiap tugas dalam garis pengolahan daging, mereka semakin mampu melaksanakan sebagian besar dari pekerjaan tersebut, termasuk melakukan pekerjaan tertentu pada daging, serta mengukur dan membungkusnya.

Pekerjaan berisiko digantikan robot 10 tahun mendatang

Pekerjaan berisiko digantikan robot 10 tahun mendatang:

Tukang Bangunan

Tidak dapat disangkal bahwa pekerjaan tukang bangunan memerlukan keterampilan dan pengalaman yang besar.

Namun, robot semakin mencoba untuk menguasainya bersama dengan tugas-tugas konstruksi lainnya, termasuk pencampuran beton dan pengecoran semen.

Pengenalan pencetakan 3D juga telah memiliki dampak besar pada industri ini, yang selalu berusaha untuk meningkatkan kecepatan dan presisi dalam pembangunan.

Kemajuan sedang berlangsung dengan begitu cepat sehingga para ahli percaya bahwa pekerja pembangun adalah di antara mereka yang pekerjaannya mungkin berisiko dalam 10 tahun mendatang.

Wartawan

Mirip copy editors, para wartawan juga terancam oleh peningkatan pesat chatbot.

Dalam sebuah op-ed di New York Times, ekonom Paul Krugman mengatakan bahwa ChatGPT mungkin dapat melakukan tugas-tugas seperti pelaporan dan penulisan ‘dengan lebih efisien daripada manusia’.

Profesor Frey menambahkan, ‘Apa yang dilakukan ChatGPT adalah memungkinkan lebih banyak orang dengan keterampilan menulis rata-rata untuk menghasilkan esai dan artikel.

‘Oleh karena itu, para wartawan akan menghadapi lebih banyak persaingan, yang akan menekan gaji, kecuali kita melihat peningkatan permintaan yang sangat signifikan untuk pekerjaan semacam ini.

‘Dalam beberapa tahun ke depan, kecerdasan buatan generatif kemungkinan akan memiliki efek serupa pada sejumlah tugas kreatif lainnya.’

Ini datang setelah laporan pemerintah memperingatkan bahwa para wartawan yang memainkan peran penting dalam membantah informasi palsu menghadapi ancaman yang semakin meningkat dari kecerdasan buatan.

Perusahaan teknologi besar seperti Google semakin mengintegrasikan teknologi terbaru ke platform mereka untuk menghasilkan konten mereka sendiri.

Tetapi hal ini menimbulkan kekhawatiran bahwa hal ini akan menghentikan jutaan pengguna internet mengunjungi situs berita tepercaya di mana mereka biasanya mengikuti perkembangan terkini.

Pelayan restoran

Anda mungkin telah melihat contoh-contoh robot mirip Dalek yang berjalan-jalan di restoran di seluruh dunia.

Mereka belum menjadi hal yang umum, tetapi bisnis ini tampaknya sedang berkembang.

Bahkan raksasa makanan cepat saji McDonald’s juga mencoba peruntungan dengan merakit robot di beberapa restoran drive-thru mereka di seluruh Amerika Serikat.

Mereka mungkin tidak dapat menyamai keramahan manusia, tetapi rasanya hanya masalah waktu sebelum pelayan robot menjadi hal yang biasa.

Tukang cukur

Mungkin Anda agak ragu tentang gagasan robot yang mencukur rambut Anda.

Ini bukan sesuatu yang harus Anda khawatirkan dalam waktu dekat, tetapi para ahli menyarankan ada kemungkinan besar bahwa salon-salon AI akan muncul dalam satu dekade mendatang.

Baca Juga:   Buah Penurun Kolesterol Paling Cepat

Analisis DailyAI.com menempatkan kemungkinan tukang cukur dan barber digantikan oleh android sebesar 57 persen.

Bahkan, Panasonic telah bekerja pada robot yang memotong dan mencuci rambut selama 12 tahun terakhir, dengan penemuan serupa juga sedang dalam pengembangan.

Jadi meskipun mungkin terdengar kurang menarik saat ini, jika teknologi ini dapat menjamin potongan yang lebih cepat dan lebih tepat, mungkin pembaruan rambut secara otomatis adalah cara yang lebih baik.

Pekerjaan berisiko digantikan robot 20 tahun mendatang:

Perawat

Sudah ada robot yang dibangun dengan tujuan mendukung perawat, tetapi untungnya belum ada yang mencoba menggantikannya. Setidaknya untuk saat ini.

Dan ada alasan kuat mengapa begitu, seperti yang dijelaskan oleh Profesor Frey.

‘Dalam dunia di mana AI menulis surat cinta Anda, dan surat cinta orang lain, pertemuan tatap muka adalah apa yang akan membedakan orang,’ katanya.

‘Inilah alasan mengapa pekerjaan perawat, dokter, dan CEO sangat tidak mungkin digantikan.’

Martin Ford, penulis “Rule of the Robots: How Artificial Intelligence Will Transform Everything,” setuju, mengatakan bahwa Anda ‘perlu pemahaman yang sangat mendalam tentang manusia’ untuk menjadi perawat.

Guru

Berbicara tentang hubungan antarpribadi, itulah mengapa guru juga relatif aman untuk saat ini.

‘Saya pikir akan lama sebelum AI memiliki kemampuan untuk berinteraksi dengan cara yang benar-benar membangun hubungan,’ kata Mr. Ford dikutip dari BBC.

Itulah sebabnya para ahli melihat guru sekolah menengah dan profesor universitas sebagai mereka yang hanya memiliki 20 persen peluang untuk terpengaruh oleh AI, meskipun hal ini tidak menutup kemungkinan terjadi dalam 20 tahun ke depan.

Bahkan Bard milik Google berpendapat bahwa mereka yang bekerja di sektor pendidikan seharusnya tidak terlalu terpengaruh oleh kecerdasan buatan dalam 10 tahun mendatang atau lebih.

“Kemungkinan besar AI tidak akan sepenuhnya menggantikan guru dalam waktu dekat,” demikian kata Bard saat ditanya tentang kemungkinan tersebut.

Perancang mode dan arsitek

Meskipun beberapa perancang berisiko terhadap AI, yang lain sama sekali tidak.

Alasan ini, kata para ahli, adalah karena ‘kreativitas yang benar-benar terkini’ – daripada ‘mengemas ulang ide-ide yang sudah ada’ – lebih baik dilakukan oleh manusia.

Ini berarti perancang mode dan sebagian besar arsitek seharusnya aman dalam peran mereka setidaknya selama beberapa dekade ke depan.

Ini bukan berarti beberapa tugas yang dilakukan oleh arsitek tidak akan diotomatisasi, tetapi ide-ide orisinal dan kreatif yang dibutuhkan untuk peran tersebut berarti bahwa ini akan lebih baik dilakukan oleh manusia dalam waktu yang dapat diprediksi.

‘Walaupun kita mungkin akan melihat pekerjaan banyak editor copy dan perancang grafis digantikan, pekerjaan desain yang memerlukan tingkat kreativitas yang lebih besar kemungkinan akan tetap aman,’ kata Profesor Frey kepada MailOnline.

‘AI mungkin mampu menghasilkan surat dalam gaya Shakespeare, tetapi ini hanya karena karya-karya Shakespeare sudah ada, dan pada hal itu AI dapat dilatih.’

Dia menambahkan, ‘AI pada umumnya baik dalam tugas-tugas yang memiliki data yang jelas dan tujuan yang jelas, seperti memaksimalkan skor dalam permainan video, atau kesamaan dengan bahasa Shakespeare.

‘Tetapi jika Anda ingin menciptakan sesuatu yang benar-benar baru, daripada hanya mengulang ide-ide yang sudah ada, apa yang seharusnya Anda optimalkan? Menjawab pertanyaan tentang tujuan sejati adalah tempat bersemayamnya kreativitas manusia.’

Jadi, jika pekerjaan Anda membutuhkan tingkat presisi gerakan hingga milimeter, itu adalah pekerjaan yang sesuai untuk robot, tetapi jika dibutuhkan pemikiran kritis atau imajinasi kreatif, maka mungkin butuh waktu beberapa saat sebelum Anda menyebut AI sebagai bos Anda.”(*)

 

SUMBER: MailOnline / DailyMail.co.uk | Sam Tonkin

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button