Politik

5 Pesan Presiden Jokowi kepada KPU Soal Pemilu Serentak 2024

Editor: M. Anton

JITOE – Presiden RI Joko Widodo (Jokowi) memberikan pesan kepada Komisi Pemilihan Umum (KPU) terkait proses pelaksanaan Pemilu Serentak 2024 mendatang.

Pertama, Presiden Jokowi meminta KPU memastikan seluruh tahapan Pemilu 2024 memiliki pengaturan teknis yang jelas.

Saat memberikan sambutan di acara Rapat Konsolidasi Nasional (Konsolnas) KPU 2022 di Convention Hall Beach City Entertainment Center (BCEC) Ancol, Jakarta Utara, Jumat (2/12/2022), Jokowi menyampaikan pentingnya mengantisipasi dan juga mengatasi berbagai persoalan-persoalan yang akan muncul.

“Kedua, saya perlu mengingatkan bahwa hal-hal teknis itu bisa menjadi politis, hati-hati, sekali lagi, hal-hal teknis bisa menjadi politis. Sehingga kita harus hati-hati, untuk itu, pastikan kesiapan sarana dan prasarana, logistik, secara detail,” kata Jokowi

Ketiga, Jokowi menyampaikan, KPU harus terus memperkuat kemampuan Sumber Daya Manusia (SDM) untuk penyelenggaraan di semua tingkatan. Jokowi pun yakin bahwa KPU sudah melakukannya.

Baca Juga:   KPU Sumsel Rekrut Panitia Pendaftaran Pemilih Pemilu 2024

“Bekali pengetahuan, keterampilan dan kemampuan-kemampuan lainnya yang dibutuhkan agar seluruh perangkat dan petugas mampu bertugas dengan baik. Semua jajaran KPU harus menyadari besar dan pentingnya tugas membawa pesta demokrasi bangsa kita,” ujarnya.

Keempat, Jokowi mengatakan, seluruh tahapan Pemilu 2024 diselenggarakan dalam kondisi ekonomi global yang diliputi oleh ketidakpastian. Saat ini, menurut Jokowi, ekonomi global sulit diprediksi, dihitung dan dikalkulasi.

“Lakukan efisiensi dan transparansi, sehingga semuanya terbuka. KPU harus bekerja dengan efisien, memanfaatkan anggarannya dengan cermat dan efisien mengatur skala-skala prioritas yang memang harus,” katanya.

Baca Juga:   KPU Tetapkan DPT Pemilu 2024 Sebanyak 204.807.222 Pemilih, Cek Provinsi Pemilih Terbanyak

Terakhir, Jokowi juga meminta KPU untuk memperkuat pendidikan politik bagi para kontestan maupun masyarakat. Menurut Jokowi, hal ini sangat penting.

Selain itu, ia juga mengajak para peserta pemilu untuk menciptakan pemilu damai, jujur, berintegritas, dan menolak tindakan tidak terpuji. Khususnya, lanjut Jokowi, yang dapat mencederai demokrasi.

“Kita harus mendorong kampanye berkualitas, yang menyehatkan demokrasi kita. Juga mengoptimalkan pemanfaatan teknologi informasi, mengedepankan politik adu ide, adu gagasan, bukan politik adu domba,” pungkasnya. (*)

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button